Faktor motivasi untuk mencapai matlamat yang dinyatakan dalam kecergasan

Faktor motivasi untuk mencapai matlamat yang dinyatakan dalam kecergasan

Dorongan yang membuat seseorang bergerak dari keadaan inert kepada yang aktif adalah motivasi. Ia memberikan tekanan, kerana kami meninggalkan keadaan selesa dan mula bertindak. Ramai orang yang cuba mengubah atau mengubah sesuatu dalam kehidupan mereka tahu bahawa motivasi berubah, dan sering hilang. Selalunya percaya bahawa untuk merangsangnya, anda memerlukan kemenangan, dan kekalahan menjadikannya pudar. Tetapi pada hakikatnya, mekanisme penampilan dan kepupusannya lebih rumit: kerana pemahaman mereka, contoh dari kecergasan dan sukan akan digunakan, di mana ia adalah sangat sukar untuk mencapai hasil yang bermakna tanpa motivasi.

Faktor-faktor yang mendorong kecergasan dan sukan

Psikologi manusia adalah sedemikian rupa sehingga penting bagi dia untuk tahu apa peristiwa dan hal-hal yang dia boleh mempengaruhi, dan yang mana dia tidak. Harta ini mempunyai kesan langsung ke atas kemunculan dan penyelenggaraan motivasi di negeri yang stabil, kerana untuk mengisi semula, matlamat menetapkan sasaran yang betul diperlukan. Kekalahan dan kemenangan adalah faktor kecil dalam memacu motivasi, tetapi mereka tidak membentuk sepenuhnya.

Psikologi mentakrifkan matlamat sebagai satu cara untuk merangsang pergerakan, dan kekalahan dan kemenangan adalah hanya mata yang berasingan, berdiri di laluan umum ke matlamat yang dikehendaki.Jika motivasi seseorang bergantung kepada kerugian atau kemenangan, dengan cepat dapat layu, kerana rangsangan itu tidak mencukupi. Untuk mengekalkannya secara kekal, faktor lain diperlukan yang akan memberi kesan positif kepada orang itu.

Untuk pembentukan motivasi yang betul, adalah disyorkan untuk mengikatnya kepada peristiwa-peristiwa yang boleh mempengaruhi seseorang. Jika digunakan sebagai contoh kecergasan, ia akan kelihatan seperti ini: orang yang mahu mencapai yang sempurna regangan dan bercakap dengan orang lain dalam kelas regangan. Dia terlibat selama 5-6 bulan, dan sudah mempunyai hasil yang baik, tetapi dia masih jauh dari menguasai bilah yang sempurna. Pelajar lain yang bermula dengannya telah mencapai kejayaan yang lebih besar. Dan dalam keadaan ini, dari sudut pandangan psikologi, anda boleh pergi dua cara, mewujudkan diri anda bermotivasi: dalam versi pertama seseorang boleh memberi tumpuan kepada pemikiran "yang mereka lakukan, dan saya tidak mempunyai" fikiran untuk bimbang tentang pendapat orang lain, "mereka pasti perlu berbincang, anggap ia tidak berubah dan berfikir bahawa peregangan bukan milik saya. " Pilihan kedua akan menumpukan perhatian kepada pandangan beliau: "Saya mahu duduk di atas tali, kerana ia akan membuka peluang-peluang baru untuk kecergasan, sebagai contoh,Saya akan dapat melakukan unsur-unsur yang lebih baik dan lebih kompleks. "

Dalam kes pertama, motivasi sangat tidak stabil dan terlibat dalam emosi negatif. Solekan sedemikian tidak akan lama dan cepat mati. Dalam kes kedua, pemikiran motivasi tidak ideal, tetapi positif dan bertujuan untuk diri mereka, mereka menetapkan matlamat yang jelas dan spesifik yang seseorang berusaha. Dalam psikologi manusia, penting untuk mencipta motivasi yang betul, yang akan mempunyai kestabilan yang tinggi dan mendorong kepada tindakan yang bertujuan mengubah diri sendiri. Dengan mewujudkan pemakanan yang mampan, seseorang akan dapat bergerak ke peringkat seterusnya, yang membetulkan kesan kekalahan dan kejayaan dalam kecergasan dan sukan.

Bagaimanakah kekalahan itu mempengaruhi psikologi atlet

Kehilangan dalam apa-apa hal akan memaksa anda untuk meneruskan ke hadapan jika seseorang telah membuktikan dengan betul bahawa ini bukan satu malapetaka dan berakhir dengan semua rancangan, tetapi hanya menunjukkan bahawa kesilapan telah dibuat di salah satu bahagian jalan. Dalam contoh peregangan, fikiran orang haruslah seperti berikut: "Kekurangan hasil yang diingini menunjukkan kepada saya kesilapan, adalah perlu untuk menimbang semula pendekatan saya untuk latihan: dapatkan pengajar lain, cuba cara latihan lain atau ubah intensiti aktiviti semasa."Psikologi mengesyorkan bahawa anda bekerja melalui semua kes kerugian dengan formula berikut: analisis – langkah pembetulan – tindakan.

Pendekatan ini akan memastikan bahawa kesedaran didirikan bahawa kerugian itu tidak berakhir. Ini adalah salah satu daripada banyak plot dalam perjalanan untuk mencapai matlamat, yang memberi isyarat bahawa beberapa perubahan diperlukan dalam keadaan semasa. Jika kegagalan dianggap sebagai akhir tempoh usaha untuk berubah, anda perlu segera beralih dari sikap sedemikian, jika tidak, semua percubaan pada perubahan akan berakhir apabila anda mula.

Untuk membuat kekalahan bekerja untuk kejayaan masa depan, adalah perlu untuk memikirkan mereka sebagai rangsangan tambahan yang mendorong orang itu ke gol yang dihargai. Dalam kelas kecergasan, jurulatih sering dinasihatkan untuk tidak bersaing dengan orang-orang sekitar, tetapi dengan diri mereka dari masa lalu. Sebaik sahaja motivasi mula pudar, adalah penting untuk mengingati mana orang itu 3 bulan atau 6 bulan yang lalu, dan untuk memahami apa perubahan penting yang telah dicapainya berbanding dengan masa lalu. Itulah sebabnya ramai atlet membetulkan keputusan mereka dalam buku harian atau mengambil foto apabila mereka bekerja di badan.Tontonan mereka pada masa akan datang membantu memahami perubahan, meskipun matlamat akhir belum tercapai.

Bagaimana kemenangan mempengaruhi psikologi manusia?

Mencapai matlamat ini mempunyai pengaruh yang menarik terhadap kesedaran seseorang. Sejurus selepas pencapaian fakta itu, dia memberi inspirasi kepadanya, seseorang jatuh cinta, sering berubah menjadi euforia. Hasrat semulajadi adalah untuk mencapai lebih banyak, membuka aspek baru dari peristiwa yang diinginkan. Sebagai contoh, seseorang untuk masa yang lama bersedia untuk setengah maraton, secara intensif melatih, mengendalikannya dan menang. Mengenai kenaikan emosi, dia mengemukakan dokumen untuk maraton dan bersemangat untuk segera memulakan latihan kecergasan persediaan.

Tetapi pada keesokan harinya membawa kemerosotan emosi – emosi dari kemenangan merosot dan keraguan mula merayap. Pada masa ini penting untuk memahami emosi dan sikap anda terhadap kejayaan anda. Seringkali, bersama-sama dengan hasrat untuk memperbaiki kepala orang itu, pemikiran mula tergelincir dalam tempoh kesukaran baru bermula, ada ketakutan tentang kemustahilan kejayaan, kadang kala ada kekeliruan dan keengganan menjadi yang pertama.Fikiran negatif sedemikian menghalang seseorang, dan menghalang anda daripada bergerak ke arah matlamat baru.

Sekiranya kemenangan bukan tahap perantaraan, tetapi matlamat utama, maka perasaan kehancuran adalah semulajadi: otak tidak tahu apa yang akan menyalurkan tenaga dan berhenti memberi makan. Dalam kes ini, sangat penting untuk menetapkan tugas baru, dan bukan untuk menahan keadaan ini. Psikologi manusia adalah sedemikian rupa, jika tiada matlamat, otak mula mengurangkan motivasi dan pengambilan tenaga untuk pelaksanaannya, yang sering membawa kepada hakikat bahawa orang itu menyerahkan kelas sama sekali. Bahawa motivasi tidak hilang, adalah penting untuk selalu memiliki tujuan sebelum anda, dan untuk mencapai mereka, walaupun kekalahan dan kemenangan.

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: